THE REVOLUTION OF HOPE (Toward A Humanized Technology) By: Erich Fromm

ERICH FROMM
Erich Fromm adalah seorang praktisi psikoanalis dan penulis buku-buku berpengaruh seperti; The Art of Loving, Escape from Freedom, The Heart of Man, Beyond the Chains of Illusion. Lahir di Frankfurt, Jerman, pada tahun 1900, ia belajar di Universitas Heidelberg dan Munich, dan di Institut Psychoanalytic di Berlin. Dia mengajar di Jerman dan Meksiko, dan di Amerika Serikat di Bennington College, Yale University, Michigan State University dan New York University.

REVOLUSI OF HOPE,
Fromm membahas masalah-masalah tertentu dari individual: masalah-masalah pemuda, yang sangat memerlukan perubahan, masalah-masalah “manusia industri modern… terperangkap dalam arti kerja dan konsumsi kompulsif”; masalah-masalah kehidupan masyarakat yang technologized politik dan moral yang korup, atau iginality dan penegasan harapan, dan berbagi keprihatinan.

Chapter I
The Crossroads
Sebuah momok baru: masyarakat mekanik, dikhususkan untuk output maksimal dan kontra prasangka yang disutradarai oleh komputer, dan dalam proses sosial manusia sedang berubah menjadi bagian dari total mesin, cukup makan dan menghibur, namun pasif, unalive, dan dengan sedikit perasaan. “bentuk baru masyarakat dalam bentuk fiksi Orwell’s 1984 dan Aldous Huxley’s Brave New World. Aspek yang paling menakutkan adalah saat kita kehilangan kontrol atas sistem kita sendiri. Kita sebagai manusia tidak memiliki tujuan kecuali produksi dan lebih banyak bersifat konsumtif. Kita terancam punah oleh senjata nuklir dan oleh ketidakpedulian dari keputusan yang bertanggung jawab.
Dalam pencarian kebenaran ilmiah, manusia menemukan pengetahuan yang digunakan untuk dominasi alam. Tapi di satu sisi penekanan pada teknik dan konsumsi material, manusia kehilangan kontak dengan dirinya sendiri, dengan kehidupan. Setelah kehilangan kepercayaan agama dan nilai-nilai humanistik terikat dengan itu, ia berkonsentrasi pada materi teknis dan nilai-nilai dan kehilangan kemampuan untuk pengalaman emosional, untuk kegembiraan dan kesedihan yang menyertai mereka.
Salah satu gejala paling berat adalah kenyataan bahwa perekonomian kita didasarkan pada produksi senjata (plus pemeliharaan pertahanan). Bahwa kita mengubah individu menjadi pasif, dan bahwa kami telah membuat birokrasi yang membuat individu merasa impoten.
Perubahan drastis dalam kehidupan manusia yang “megamachine” bahwa masyarakat baru mampu unavoid, karenanya tidak ada gunanya berdebat. Pada saat yang sama, mereka bersimpati kepada masyarakat baru, meskipun mereka mengungkapkan sedikit keraguan tentang apa yang akan dilakukan. Kesimpulannya bahwa masyarakat baru pasti menang, dalam hal probabilitas, kemungkinan untuk menang. Kemungkinan lebih besar pada kontrol sistem sosial manusia. Harapan saya dalam hal ini didasarkan pada faktor-faktor berikut:
1. Dengan memperkenalkan faktor manusia ke dalam analisis seluruh sistem, kita lebih siap untuk memahami dan menentukan dysfunctioning norma-norma ekonomi yang sehat sebagai fungsi sistem sosial untuk kesejahteraan orang-orang secara optimal. Semua ini berlaku, tentu saja, hanya jika ada kesepakatan bahwa mengembangkan dari sistem manusia secara maksimal.
2. Ideologi dan konsep telah kehilangan banyak ditraksi; tradisional klise seperti “benar” dan “kiri” atau “komunisme” dan “kapitalisme” telah kehilangan makna. Orang-orang mencari orientasi baru, filsafat baru, yang berpusat pada prioritas hidup-secara fisik dan rohani-dan bukan pada prioritas kematian.
Dalam bentuk yang paling umum, tujuannya adalah aktivasi individu, pemulihan kontrol atas sistem sosial.

Chapter II
Hope
1. Harapan Apa Tidak
Harapan adalah elemen yang menentukan dalam setiap usaha untuk membawa perubahan sosial ke arah kehidupan yang lebih besar, kesadaran, dan alasan. Objek harapan itu adalah kehidupan yang lebih lengkap, kehidupan yang lebih besar, sebuah pembebasan dari kebosanan abadi, atau untuk keselamatan; atau untuk revolusi.
Harapan pasif sangat terkait dengan bentuk umum yang digambarkan sebagai berharap. Waktu dan masa depan menjadi kategori sentral dari harapan, yang diharapkan terjadi pada saat berikutnya, hari berikutnya, tahun berikutnya, dan di dunia, bahwa harapan dapat terwujud di dunia ini.

2. Paradoks Dan Sifat Dari Harapan
Harapan adalah paradoks. Jika berharap berarti siap setiap saat, namun tidak menjadi putus asa. Orang-orang berharap untuk kenyamanan atau untuk kekerasan; orang-orang yang mengharap melihat dan menghargai semua tanda-tanda kehidupan baru dan siap setiap saat.
Kegagalan untuk membedakan harapan antara sadar dan tidak sadar adalah kesalahan, tentu saja sehubungan dengan banyak pengalaman emosional lainnya, seperti kebahagiaan, kecemasan, depresi, kebosanan, dan benci. Bahwa dalam tulisan-tulisan dari beberapa psikoanalis dan beberapa “filsuf psikoanalisis” Freud; seluruh fenomena bawah sadar yaitu, dari keinginan seksual, dan mereka menggunakan represi yang salah sebagai sinonim dengan penekanan keinginan seksual dan kegiatan.
Sebagian besar orang tidak mengakui diri mereka penakut, kebosanan, kesepian, harapan ketidakberdayaan-yang mengatakan, mereka tidak sadar dari perasaan ini. Yang penting dalam pemeriksaan harapan dan keputusasaan bukanlah apa yang dipikirkan orang tentang perasaan mereka, tetapi apa yang sesungguhnya mereka rasakan. Hal ini dapat dikenali paling tidak dari kata-kata dan frase, dideteksi dari ekspresi wajah, cara berjalan, kemampuan untuk bereaksi pada sesuatu, dan mereka tidak fanatisme, yang ditunjukkan dalam kemampuan untuk mendengarkan argumen yang masuk akal.
Kita tidak hanya memahami perilaku saat ini tetapi kita juga dapat membuat asumsi yang masuk akal tentang bagaimana seseorang cenderung bertindak berdasarkan perubahan circumstances. Dalam pandangan dinamis, mengejutkan “perubahan” dalam pemikiran seseorang atau perilaku perubahan yang dapat diramalkan, diberi pengetahuan tentang struktur karakternya.
Harapan adalah suatu keadaan kesiapan batin, bahwa yang intens namun tidak-belum-menghabiskan activeness. Konsep “kegiatan” terletak pada ilusi manusia dalam masyarakat industri modern. Orang-orang sangat “aktif” bahwa mereka tidak dapat melakukan apa-apa; bahkan mengubah waktu luang. Kebanyakan orang yang berpikir mereka sangat aktif tidak menyadari fakta bahwa mereka sangat pasif meskipun mempunyai “kesibukan.” Dan mereka membayangkan diri mereka sangat aktif saat didorong oleh obsesi untuk melakukan sesuatu dalam rangka melepaskan diri dari kecemasan, mereka dihadapkan dengan diri mereka sendiri.
Harapan seiring bersifat psikis dalam kehidupan dan pertumbuhan, dicontohkan melalui pertanyaan berikut;
Apakah berbeda dengan anak yang lahir? Ia mungkin tidak memiliki kesadaran, namun kegiatannya mengungkapkan harapannya untuk dilahirkan dan untuk bernapas secara mandiri.
Apakah tidak berharap untuk menyusu pada ibunya?
Apakah bayi tidak berharap untuk berdiri tegak dan berjalan?
Apakah si sakit tidak berharap untuk sembuh, napi jadi bebas, yang lapar berharap makan?
Apakah kita tidak berharap untuk bangun ketika kita tertidur?
Apakah cinta membuat seseorang tidak menyiratkan harapan dalam potensi, dalam kapasitasnya untuk membangkitkan pasangannya?

3. Iman
Iman bukanlah bentuk keyakinan yang lemah atau pengetahuan itu bukan iman; iman adalah keyakinan tentang pengetahuan tentang kemungkinan nyata, kesadaran tentang kehamilan. Iman adalah rasional ketika mengacu pada pengetahuan yang sebenarnya belum lagi lahir, melainkan berdasarkan pengetahuan dan pemahaman.
Pernyataan bahwa iman adalah kepastian membutuhkan kualifikasi. Ini adalah kepastian tentang realitas kemungkinan-tapi bukan kepastian dalam arti tidak prediktabilitas yang terbantahkan. Ini adalah kepastian dalam hal visi manusia dan pemahaman itu bukan dalam hal kepastian hasil akhir dari realitas. Kita tidak memerlukan prediksi iman secara ilmiah. Iman didasarkan pada pengalaman hidup kita, untuk mengubah diri sendiri. Bahwa Iman dapat mengubah orang lain dari pengalaman.
Ada perbedaan penting antara rasional dan tidak rasional. Sementara iman adalah dari batin kita sendiri secara aktif dalam pikiran atau perasaan, irasional ketaatan iman yang diberikan, yang menerima sebagai sesuatu yang benar atau tidak. Elemen penting dari semua iman yang tidak rasional adalah karakter pasif, menjadi idola, seorang pemimpin, atau ideologi. Iman tidak dapat dipertahankan tanpa harapan. Harapan tidak memiliki dasar kecuali dalam iman.

4. Ketabahan
Masih ada elemen lain yang terkait dengan harapan dan iman dalam struktur kehidupan: Spinoza menyebutnya, ketabahan. Ketabahan mungkin kurang ekspresi ambigu, karena keberanian lebih sering digunakan untuk menunjukkan keberanian untuk mati daripada keberanian untuk hidup.
Ketabahan adalah kemampuan untuk menahan godaan dan iman dengan mengubah mereka dan dengan demikian menghancurkan mereka ke dalam optimisme kosong atau menjadi iman yang irasional. Aspek- aspek ketabahan antara lain: keberanian, tak kenal takut tidak takut ancaman, bahkan kematian.
Tiga hal penting dalam keberanian: Pertama, seseorang dapat menjadi takut karena ia tidak peduli untuk hidup, hidup tidak banyak berguna baginya, maka ia merasa takut ketika datang bahaya kematian, tetapi ia mungkin takut hidup. Kedua adalah bahwa orang yang simbiosis tunduk kepada berhala, baik itu seseorang, lembaga, atau sebuah ide, perintah-perintah dari berhala yang sakral; mereka jauh lebih menarik daripada perintah kelangsungan hidupnya. Ketiga adalah keberanian dapat ditemukan dalam orang yang berkembang penuh, yang terletak di dalam dirinya sendiri dan mencintai kehidupan.
Harapan dan iman pada dasarnya bergerak melampaui status quo, secara individu dan sosial. Ini adalah salah satu kualitas dari semua kehidupan yang berada dalam proses perubahan terus-menerus dan tidak pernah tetap sama pada setiap moment.


5. Kebangkitan
Kebangkitan akan menjadi salah satu ekspresi simbolik yang mungkin-bukanlah penciptaan realitas lain setelah realitas kehidupan, tetapi transformasi kenyataan ke arah kehidupan yang lebih besar. Setiap saat keberadaan menghadapkan kita dengan alternatif kebangkitan atau kematian; setiap saat kita memberikan jawaban. Jawaban ini tidak terletak pada apa yang kita katakan atau berpikir, tetapi pada apa yang kita, bagaimana kita bertindak, di mana kita bergerak.

6. Messianic Hope
Iman dan harapan telah menemukan kebangkitan dunia terhadap ekspresi klasik dalam visi mesianis para nabi. Mereka tidak ingin menjadi nabi, tetapi merasa terdorong untuk mengekspresikan suara ilmu mereka, mengatakan apa yang mereka lihat dan kemungkinan untuk menunjukkan alternatif untuk memperingatkan mereka. Semua bercita-cita untuk melakukannya. Terserah kepada masyarakat untuk mengambil peringatan serius dan untuk mengubah cara mereka, atau untuk tetap tuli dan buta-dan menderita. Bahasa kenabian selalu bahasa alternatives, pilihan, dan kebebasan; tidak pernah determinisme, baik atau buruk.
Konsep kenabian tetap hidup dan interpretasi kenabian iman Kristen telah berkali-kali menemukan ungkapan revolusioner dan “sesat” sekte; Di luar Gereja, sosialisme Marxis asli yang paling signifikan adalah ekspresi dari visi mesianis dalam bahasa sekuler, dapat rusak dan dihancurkan oleh Marx distorsi komunis. Dalam beberapa tahun terakhir unsur mesianis dalam Marxisme menemukan sejumlah sosialis humanis, terutama di Yugoslavia, Polandia, Cekoslowakia, dan Hongaria.

7. The Fraction Hope (Berharap Pecahan)
Kenyataannya respon dan reaksi terhadap menghancurkan harapan sangat berbeda-beda, tergantung pada beberapa keadaan: sejarah, pribadi, psikologis, dan konstitusional. Mayoritas orang bereaksi terhadap kekecewaan dari harapan mereka dengan penyesuaian optimisme dengan rata-rata berharap yang terbaik tanpa repot-repot untuk mengakui bahwa tidak ada yang baik tapi mungkin, sesuatu yang terburuk memang dapat terjadi. Mereka mengurangi tuntutan mereka untuk apa mereka mendapatkan impian yang berada di luar jangkauan mereka. Mereka tidak pernah merasa putus asa karena tidak ada orang lain yang merasa putus asa.
Hasil yang lain menghancurkan harapan adalah “pengerasan hati.” Biasanya reaksi kehancuran harapan destruktif dapat ditemukan di antara orang-orang, untuk alasan sosial atau ekonomi. Hal ini tidak terutama frustrasi ekonomi yang mengarah pada kebencian dan kekerasan, itu adalah keputusasaan dari situasi, yang selalu mengulangi janji-janji, yang kondusif untuk kekerasan dan merusak. Psikologis, destruktif adalah alternatif untuk harapan, seperti halnya ketertarikan kematian adalah alternatif untuk kehidupan cinta, dan sama seperti sukacita adalah alternatif untuk kebosanan.
Catatan harus diambil dari kenyataan bahwa perkembangan harapan atau putus asa dalam suatu individu sangat ditentukan oleh adanya harapan atau putus asa di dalam masyarakat. Namun harapan individu hancur mungkin di masa kanak-kanak, jika ia tinggal di masa harapan dan iman, harapan sendiri akan dikobarkan, di sisi lain, orang yang memiliki pengalaman akan menuntun dia untuk berharap cenderung menjadi depresi dan putus asa ketika masyarakat telah kehilangan semangat harapan. Apa pun yang kita katakan tentang harapan, ketidakmampuan kita untuk bertindak atau rencana untuk mengkhianati hidup keputusasaan kita.

Chapter III
Where Are We Now and Where Are We Headed?
(Dimana dan kemana kita sekarang?)

1. Di mana kita sekarang?
Kita tidak dalam perjalanan ke individualisme yang lebih besar, tetapi menjadi massa yang semakin dimanipulasi peradaban. Kami tidak dalam perjalanan ke tempat-tempat ke arah mana peta ideologis kita mengatakan bahwa kita sedang bergerak. Yang paling penting bahwa kita telah melewati tahap pertama Revolusi Industri dan telah mulai periode kedua Revolusi Industri.
Revolusi Industri yang pertama dicirikan oleh kenyataan bahwa manusia telah belajar untuk menggantikan energi hidup (dari hewan dan manusia) oleh energi mekanik (dari uap, minyak, listrik, dan atom). Terkait dengan potensi industri baru sebagai jenis organisasi industri tertentu, yang bersaing satu sama lain, dan dieksploitasi untuk mencari keuntungan. Eksploitasi populasi kulit putih dengan reformasi domestik, semakin bermurah hati terhadap orang miskin, dan akhirnya, pada paruh abad pertama munculnya kelompok pekerja dari kemiskinan bukan untuk hidup yang relatif nyaman.
Revolusi Industri pertama sedang diikuti oleh Revolusi Industri kedua, awal yang kita saksikan pada saat ini. Kenyataan bahwa hidup tidak hanya energi telah digantikan oleh energi mekanis, pemikiran manusia sedang ditempatkan oleh pemikiran mesin. Cybernetics dan otomatisasi (“cybernation”) memungkinkan untuk membangun fungsi mesin yang jauh lebih tepat dan jauh lebih cepat daripada otak manusia untuk tujuan teknis dan organisasional.
Cybernation menciptakan kemungkinan jenis ekonomi baru dan organisasi sosial. Sejumlah perusahaan raksasa telah menjadi pusat mesin ekonomi dan akan memerintah sepenuhnya dalam waktu yang tidak terlalu lama di masa depan.

2. Visi Dari Masyarakat Manusiawi Tahun 2000
Visi tahun 2000 adalah bahwa ia akan menjadi realisasi penuh aspirasi manusia sejak akhir Abad Pertengahan, dan mereka tidak melihat bahwa tahun 2000 mungkin tidak bahagia dan puncak di mana manusia berjuang untuk kebebasan dan kebahagiaan, melainkan awal dari suatu periode di mana manusia tidak lagi menjadi manusia dan berubah menjadi mesin secara membabi buta dan tidak berperasaan. Bahayanya merendahkan martabat masyarakat yang baru sudah jelas diakui oleh pikiran intuitif dalam abad kesembilan belas, dan itu menambah kesan visi bahwa mereka adalah orang-orang yang berlawanan kamp politik. Seorang konservatif Disraeli dan sosialis seperti Marx berpendapat mengenai bahaya pada manusia mengakibatkan pertumbuhan produksi konsumsi yang tidak terkendali.
Pertama kalinya megamachine digunakan pada skala besar di zaman modern, dalam sistem Stalinis industrialisasi, dan setelah itu, dalam sistem yang digunakan oleh Komunisme Cina. Sementara Lenin dan Trotsky masih berharap bahwa Revolusi akhirnya mengarah pada penguasaan masyarakat dengan individu, seperti Marx membayangkan, Stalin mengkhianati apa pun yang tersisa dari harapan dan pengkhianatan oleh kepunahan fisik semua orang dalam harapan yang tidak sepenuhnya. Para pemimpin Komunis di China dihadapkan dengan situasi yang berbeda.

3. The Present Technological Society
a. Prinsip; Prinsip pertama adalah pepatah bahwa sesuatu harus dilakukan karena secara teknis dimungkinkan untuk melakukannya. Prinsip ini berarti negasi dari semua nilai yang telah mengembangkan tradisi humanis. Tradisi ini mengatakan bahwa sesuatu harus dilakukan karena dibutuhkan untuk manusia, untuk pertumbuhan, sukacita, dan alasan, karena cantik, baik, atau benar. Prinsip kedua adalah bahwa efisiensi maksimal dan output. Persyaratan efisiensi maksimal sebagai konsekuensi mengarah pada persyaratan minimal individualitas.
Jika kita mempertimbangkan metode apa yang diberikan dilakukan kepada manusia dalam sistem, kita dapat menemukan bahwa mereka merasa bosan, cemas, depresi, tegang, dll. Hasilnya akan menjadi dua kali lipat:
1. Imajinasi mereka akan tertatih-tatih oleh patologi psikis mereka, mereka tidak kreatif, pemikiran mereka akan menjadi rutin dan birokrasi, dan karenanya mereka tidak menemukan ide-ide baru dan solusi yang akan memberikan kontribusi untuk perkembangan sistem yang lebih produktif; energi mereka akan jauh menurun.
2. Mereka akan menderita penyakit fisik, yang merupakan hasil dari stres dan ketegangan; kerugian di bidang kesehatan ini juga merupakan kerugian bagi sistem. Selain itu, jika kita memeriksa ketegangan dan kecemasan mereka dalam hubungan dengan istri dan anak-anak mereka, dan bertanggung jawab terhadap fungsi mereka sebagai warga negara, ternyata bahwa untuk sistem secara keseluruhan metode yang paling efisien menjadi tidak efisien, tidak hanya dalam pengertian manusia, tetapi hanya diukur dengan kriteria ekonomi.

b. Its Effect on Man (Pengaruh di Manusia)
Ketidakpedulian manusia dalam masyarakat industri saat ini adalah salah satu yang paling khas. Ia ingin diberi makan, tetapi dia tidak bergerak, memulai, dia seolah-olah tidak mencerna makanannya. Ketidakpedulian manusia hanyalah salah satu gejala di antara total sindrom, yang satu dapat menghubungi “sindrom keterasingan.” Menjadi pasif, ia tidak berhubungan dengan dirinya kepada dunia secara aktif dan dipaksa untuk menyerahkan kepada berhala dan tuntutan mereka. Oleh karena itu, ia merasa tak berdaya, kesepian, dan cemas. Dia memiliki sedikit rasa integritas atau identitas diri. Kesesuaian tampaknya menjadi satu-satunya cara untuk menghindari kecemasan tak tertahankan dan bahkan tidak meringankan kecemasan.
Rasionalitas dalam kehidupan emosional berarti bahwa emosi menegaskan dan membantu orang struktur psikis untuk menjaga keseimbangan yang harmonis dan pada saat yang sama untuk membantu pertumbuhannya. Rasional cinta adalah cinta seseorang yang berhubungan erat dengan yang lain, yang sama menjaga integritas dan kemandiriannya.
Alasan mengalir dari campuran pikiran rasional dan perasaan. Jika kedua fungsi terkoyak, berpikir memburuk menjadi aktivitas intelektual skizoid, dan merasa neurotik menjadi nafsu yang merusak. Perpecahan antara pikiran dan mempengaruhi mengarah pada suatu penyakit, untuk kelas rendah skizofrenia kronis, dari mana manusia baru dari usia technetronic mulai menderita. Diasumsikan bahwa objektivitas ilmiah menuntut bahwa teori mengenai pikiran dan manusia dikosongkan dari semua perhatian emosional dengan manusia.
Pengalaman skizofrenia melebihi ambang batas tertentu akan dianggap sebagai penyakit dalam masyarakat, karena mereka yang menderita itu tidak akan bisa berfungsi dalam situasi sosial apapun (kecuali jika penderita skizofrenia terangkat ke status dewa, dukun, kudus, pendeta, dll ). Tapi ada tingkat rendah bentuk psikosis kronis yang dapat dipakai oleh jutaan orang karena mereka tidak melampaui batas tertentu dari fungsi sosial. Selama mereka berbagi sakit dengan jutaan orang lain, mereka merasa tidak sendirian; dengan kata lain, mereka terhindar dari perasaan terisolasi. Sebaliknya, mereka memandang diri mereka normal yang belum kehilangan hubungan antara hati dan pikiran “gila.”
Salah satu gejala dari atraksi adalah semakin meningkatnya popularitas, di antara beberapa ilmuwan dan publik, bahwa hal itu memungkinkan untuk membangun komputer yang tidak berbeda dari kemampuan manusia dalam berpikir, atau fungsi aspek lainnya. Mengapa ide ini menjadi begitu populer dalam periode sejarah ketika tidak ada yang lebih penting daripada yang ada untuk mengubah manusia menjadi yang lebih rasional, harmonis, dan cinta damai. Orang tidak dapat menahan rasa curiga bahwa sering kali daya tarik komputer adalah ekspresi dari kehidupan dan dari pengalaman manusiawi ke mekanik dan otak murni.
Kemungkinan kita dapat membuat robot seperti orang di masa depan. Tapi sekarang orang-orang bertindak seperti robot. Ketika sebagian besar orang seperti robot, maka tidak akan ada masalah dalam membangun robot. Ide tentang komputer adalah contoh alternatif yang baik antara manusia dan penggunaan mesin tidak manusiawi. Komputer dapat melayani peningkatan kehidupan dalam banyak hal.
Pesona mekanik dilengkapi oleh meningkatnya popularitas konsep-konsep yang menekankan sifat binatang manusia dan akar-akar naluriah emosi atau tindakan. Seperti naluriah psikologi Freud, tetapi pentingnya konsep libido adalah sekunder dibandingkan dengan penemuan yang mendasar dari proses tak sadar dalam kehidupan.
Jika mimpi dapat dipenuhi, masalah kebebasan manusia dan tanggung jawab tampaknya akan menghilang. Perasaan manusia akan menghalangi nalurinya, alasannya; laki-laki tidak harus memberikan jawaban atas pertanyaan keberadaannya. Apakah orang menyukai mimpi atau tidak, realisasinya adalah mustahil; otak komputer yang tidak lagi menjadi manusia.
Di antara masyarakat efek teknologi patogenik atas manusia, dua lagi harus disebutkan: hilangnya privasi dan kontak manusia secara pribadi. Ketika semua kualifikasi ini dibuat, privasi nampaknya masih menjadi syarat penting bagi produktif seseorang. Orang akan takut “salah”; mereka akan menjadi lebih mudah mengakses manipulasi psikologis, melalui tes psikologi, mencoba untuk menetapkan norma-norma “diinginkan,” “normal,” “sehat”. Menimbang bahwa tes ini diterapkan dalam rangka membantu perusahaan dan instansi pemerintah untuk menemukan orang-orang “terbaik”, penggunaan tes psikologi, yang sekarang secara umum untuk mendapatkan pekerjaan yang baik, merupakan suatu pelanggaran berat pada kebebasan warga negara. Sejumlah besar psikolog mengabdikan pengetahuan untuk kepentingan organisasi dan mempertimbangkan efisiensi. Jadi, psikolog menjadi bagian penting dari industri dan sistem pemerintahan sambil menyatakan bahwa kegiatan mereka melayani pengembangan manusia yang optimal.

c. Kepastian Kebutuhan
Pada awalnya, ilmu pengetahuan sepertinya mampu memberikan kepastian baru. Namun, dengan semakin meningkatnya kompleksitas kehidupan, yang kehilangan semua proporsi manusia, isolasi individu, yang berorientasi tidak lagi menjadi manusia rasional dan independen. Ia kehilangan untuk membuat keputusan atas dasar komitmen intelektual dan emosional untuk hidup. Ia ingin menukar “kepastian tidak menentu”, yang dapat memberikan pemikiran rasional untuk sebuah “kepastian yang mutlak”: dugaan “ilmiah” kepastian, berdasarkan prediktabilitas. Kepastian ini dijamin bukan oleh manusia itu sendiri pengetahuan dan emosi tidak dapat diandalkan tetapi oleh komputer yang memungkinkan prediksi dan menjadi penjamin kepastian.
Yang ideal adalah bahwa semua kebijakan luar negeri dan strategi militer didasarkan pada keputusan komputer, dan ini berarti bahwa semua fakta diketahui, dipertimbangkan, dan dibuat tersedia bagi komputer. Dengan metode ini, keraguan menjadi dikecualikan, walaupun bencana ini tidak berarti harus dihindari. Tetapi jika bencana benar-benar terjadi setelah keputusan diambil berdasarkan yg tak diragukan lagi “fakta,” itu adalah seperti tindakan Allah, yang satu harus menerima, karena manusia tidak dapat berbuat lebih banyak daripada membuat keputusan terbaik dia tahu bagaimana membuatnya.
Ada satu kualifikasi yang harus dibuat: baik keputusan keagamaan, yang merupakan kehendak Tuhan dan keputusan komputer, berdasarkan iman dalam logika “fakta,” adalah bentuk-bentuk keputusan terasing di mana manusia menyerah sendiri wawasan, pengetahuan, penyelidikan, dan tanggung jawab untuk berhala, baik itu Allah atau komputer. Komputer dapat membantu manusia dalam memvisualisasikan beberapa kemungkinan, tapi keputusan tidak dibuat untuk dia, bukan hanya dalam arti bahwa ia dapat memilih antara berbagai model, tetapi juga dalam arti bahwa ia harus menggunakan akal sehatnya, berhubungan dengan dan merespon kenyataan yang dia transaksi, dan memancing dari komputer fakta-fakta yang relevan dari sudut pandang akal, dan itu berarti dari sudut pandang mempertahankan dan memenuhi sifat hidup manusia.
Kita harus mengarahkan diri kita untuk pertanyaan, Apa yang salah jika komputer memberi kita semua fakta, komputer dapat membuat keputusan terbaik untuk kegiatan mendatang? Apa fakta? Dalam diri mereka, bahkan jika benar dan tidak diselewengkan oleh pribadi atau bias politik, fakta-fakta tidak hanya dapat menjadi tidak berarti, mereka bisa tidak benar, mengambil perhatian yang relevan, atau menyebarkan dan memecah-belah seseorang berpikir begitu banyak yang satu kurang mampu membuat keputusan yang lebih bermakna “informasi” yang telah diterima. Kesadaran adalah syarat membuat penggunaan fakta-fakta rasional. Sebuah pernyataan tentang fakta-fakta penting telah dibuat oleh Whitehead. “Dasar dari semua otoritas,” tulisnya dalam The Function of Reason, “adalah fakta atas supremasi berpikir.
Secara singkat, “fakta” adalah interpretasi peristiwa, dan penafsiran mengandaikan kekhawatiran tertentu acara relevansi. Pertanyaan yang krusial adalah menyadari apa yang dikhawatirkan adalah fakta-fakta apa yang relevan. Apakah teman, atau seorang detektif, atau hanya seorang pria yang ingin melihat pria total dalam kemanusiaan? Selain menyadari keprihatinan saya, saya harus tahu semua detail tentang episode-dan kemudian mungkin rincian tidak akan memberitahu saya bagaimana mengevaluasi. Akhirnya itu harus dinyatakan bahwa fakta sangat memutuskan untuk memilih peristiwa-peristiwa tertentu sebagai fakta memiliki efek pada diri sendiri. Dengan keputusan ini kami telah berkomitmen diri untuk bergerak dalam arah tertentu, dan komitmen ini kita menentukan pilihan lebih jauh fakta-fakta. Hal yang sama berlaku bagi lawan kita. Mereka juga dipengaruhi oleh pilihan fakta mereka sendiri, dan juga oleh kita. Tetapi tidak hanya fakta-fakta itu sendiri dipilih dan disusun berdasarkan nilai-nilai, sedangkan programing dari komputer tidak didasari nilai-nilai. Prinsip bahwa semakin banyak kita menghasilkan yang lebih baik merupakan suatu pertimbangan nilai. Ilusi kepastian keputusan komputer, berbagi oleh sektor besar masyarakat dan oleh banyak pengambil keputusan, terletak pada asumsi yang keliru;
(a) bahwa fakta-fakta yang objektif “kodrat,” dan
(b) bahwa program norma adalah gratis.

CHAPTER IV
WHAT DOES IT MEAN TO BE HUMAN?

1. Berbagai Manifestasi Alam Dan Manusia
Manusia telah didefinisikan sebagai Homo sapiens, tetapi dalam definisi ini semua tergantung pada apa yang dimaksud sapiens. Menggunakan pikiran untuk tujuan bertahan hidup yang lebih baik dan cara untuk mencapai apa yang kita inginkan, dan ada perbedaan antara manusia dan hewan. Namun, jika salah satu sarana sapiens pengetahuan dalam arti mencoba untuk memahami suatu fenomena, pemikiran yang “benar-benar nyata,” bukan untuk memanipulasi, melainkan untuk memahami, maka Homo sapiens akan, menjadi definisi benar.
Dua definisi yang lain : 1) Homo begans: orang yang dapat mengatakan “tidak”, meskipun kebanyakan orang mengatakan “ya” ketika kelangsungan hidup mereka atau keuntungan mereka memerlukannya. Dari sudut pandang statistik pada perilaku manusia, manusia harus disebut. Tapi dari sudut pandang potensi manusia, manusia dibedakan dari binatang dengan kemampuannya untuk mengatakan “tidak,” oleh pengakuan kebenaran, cinta, integritas, bahkan dengan mengorbankan keselamatan fisik. 2) Homo exsperans; Jika manusia telah memberikan semua harapan, dia telah memasuki gerbang neraka, apakah dia tahu atau tidak, dan dia telah meninggalkan kemanusiaan sendiri.
Sikap skeptis terhadap kemungkinan untuk membuat pernyataan terakhir tentang sifat manusia memiliki karakter ilmiah, yang menarik kesimpulan dari mengamati fakta-fakta, kesimpulan yang benar terlepas dari kenyataan bahwa motivasi untuk menemukan kehidupan yang lebih bahagia, sebaliknya, Whitehead mengatakan: “Fungsi of Reason adalah untuk mempromosikan seni kehidupan.”

2. Syarat-Syarat Eksistensi Manusia
Ada dua syarat; Pertama, penurunan determinisme insting yang lebih tinggi kita masuk hewan evolusi, mencapai titik terendah dalam manusia, pada kekuatan yang determinisme insting bergerak menuju nol. Kedua, peningkatan luar biasa dalam ukuran dan kompleksitas otak dibandingkan dengan berat badan, pada paruh kedua Pleistocene. Neokorteks ini adalah dasar bagi kesadaran, imajinasi, dan semua fasilitas seperti pidato dan simbol yang mencirikan keberadaan manusia.
Manusia dilahirkan sebagai keanehan alam. Dia harus menemukan prinsip-prinsip tindakan dan pengambilan keputusan yang menggantikan prinsip-prinsip naluri. Dia harus memiliki kerangka orientasi yang memungkinkan dirinya untuk konsisten di dunia. Dia harus berjuang tidak hanya melawan bahaya kematian, kelaparan, dan disakiti, tetapi juga melawan bahaya lain yang secara khusus.
Memang, pria hampir dapat melakukan apa pun, atau, mungkin lebih baik, tatanan sosial hampir dapat melakukan apa pun pada manusia. Bahkan jika tatanan sosial dapat melakukan segala sesuatu kepada manusia-kelaparan, menyiksa dia, memenjarakannya, atau tidak dapat dilakukan tanpa konsekuensi tertentu yang mengikuti kondisi-kondisi eksistensi manusia. Jika manusia benar-benar kehilangan semua rangsangan dan kenikmatan, akan menjadi tidak mampu melakukan pekerjaan, tentu harus terampil bekerja. Jika ia tidak benar-benar miskin, ia akan cenderung memberontak jika Anda membuat dia menjadi seorang budak, ia akan cenderung kehilangan semua kreativitas jika Anda membuat dia menjadi sebuah mesin. Manusia dalam hal ini tidak berbeda dari binatang atau dari materi tak bernyawa.

3. Kebutuhan Frames Of Orientasi Dan Pengabdian
Kondisi-kondisi eksistensi manusia akan memerlukan penyerahan diri bahkan jika kita mengabaikan masa lalu hewani kita sepenuhnya. Manusia memiliki kepentingan yang berkaitan dengan realitas, menyentuh bumi dengan kakinya, seperti dalam legenda Yunani Antaeus; laki-laki lebih kuat yang berhubungan dengan kenyataan. Setiap perubahan dalam pola sosial mengancam dia dengan intens ketidakamanan dan bahkan kegilaan karena seluruh hubungan dengan realitas yang ditengahi oleh realitas fiktif yang disajikan kepadanya. Semakin banyak ia dapat menangkap realitas sendiri dan bukan hanya sebagai masyarakat, semakin aman karena ia merasa kurang tergantung pada konsensus dan kurang terancam oleh perubahan sosial.
Proses peningkatan kesadaran tidak lain adalah proses kebangkitan, seseorang membuka mata dan melihat apa yang di depan. Kesadaran berarti melakukan jauh dengan ilusi dan itu adalah proses pembebasan. Manusia tidak hanya memiliki pikiran dan sangat memerlukan kerangka orientasi yang memungkinkan dirinya untuk membuat beberapa rasa dan structuralize di sekelilingnya, ia juga memiliki hati dan tubuh yang terikat secara emosional kepada alam. Keterpisahan manusia saya sebut sebagai “ikatan primer” dan penting bagi bayi dalam hubungannya kepada ibunya ketika kita mempelajari ibadat-ibadat primitif dari penyembahan terhadap tanah, danau, pegunungan, atau binatang, disertai dengan identifikasi simbolik individu (totem binatang).
Pada skala sosial, visi baru ini diungkapkan dari tengah milenium kedua dalam sejarah manusia. Solusi bagi eksistensi manusia tidak lagi dicari di kembali ke alam maupun dalam ketaatan pada figur ayah, tapi dalam visi baru bahwa manusia dapat merasa di rumah dan mengatasi rasa kesepian yang menakutkan, bahwa ia dapat mencapai ini oleh perkembangan dari kekuatan manusia, dari kemampuannya untuk mencintai, untuk menggunakan alasan, untuk menciptakan dan menikmati keindahan, untuk berbagi kemanusiaan dengan sesama manusia.
Buddhisme, Yudaisme, dan Kristen mengklaim pro visi baru ini.
Ikatan baru yang memungkinkan manusia untuk merasa satu dengan semua orang pada dasarnya berbeda dari pengajuan-ikatan ayah dan ibu; itu adalah ikatan persaudaraan yang harmonis di mana solidaritas dan ikatan manusia tidak vitiated oleh pembatasan kebebasan, baik emosional atau intelektual. Ini adalah alasan mengapa solusi brotherliness bukan salah satu preferensi subjektif. Ini adalah satu-satunya yang memenuhi dua kebutuhan manusia: menjadi saling berhubungan dan pada saat yang sama untuk bebas, untuk menjadi bagian dari keseluruhan dan untuk menjadi mandiri.

4. Kelangsungan Hidup Dan Trans-Kebutuhan
Manusia mempunyai kebutuhan tubuh pada dasarnya sama dengan hewan, ia berjuang untuk bertahan hidup secara fisik, walaupun ia tidak memiliki naluri, karakter reflex yang lebih dikembangkan pada hewan. Jika manusia merasa puas untuk menghabiskan hidupnya, dengan mencari nafkah, tidak akan ada masalah. Namun, hal itu merupakan bagian dari kondisi manusia bahwa manusia tidak puas.
Kelaparan dan seks, sebagai fenomena fisiologis, termasuk dalam lingkup bertahan hidup. (Sistem psikologis Freud menderita dari kesalahan utama yang merupakan bagian dari materialisme mekanistik pada masanya dan yang menuntunnya untuk membangun sebuah psikologi pada drive mereka yang melayani kelangsungan hidup.) Tetapi manusia mempunyai nafsu yang secara khusus dan melampaui fungsi kelangsungan hidup.
Dinamika sifat manusia adalah kebutuhan untuk mengekspresikan kemampuannya dengan dunia daripada menggunakan dunia sebagai sarana untuk kebutuhan fisiologis. Ini berarti: karena aku punya mata, aku memiliki kebutuhan untuk melihat; karena aku punya telinga, aku memiliki kebutuhan untuk mendengar; karena aku punya pikiran, saya memiliki kebutuhan untuk berpikir; dan karena aku punya hati, aku perlu merasa. Singkatnya, karena saya seorang laki-laki, saya membutuhkan manusia dan dunia. Marx membuat sangat jelas apa yang dimaksud dengan “daya manusia” yang berhubungan dengan dunia dalam cara yang penuh gairah: “Nya hubungan manusia kepada dunia-melihat, mendengar, mencium, merasakan, menyentuh, berpikir, mengamati, perasaan, keinginan, akting, cinta-di mana semua organ-organ kepribadiannya adalah… ekspresi aktif (Betaetig) dari realitas manusia … Dalam prakteknya aku hanya bisa mengaitkan diri untuk suatu hal ketika terkait dalam cara kepada manusia.”
Man’s drive, karena mereka adalah trans-utilitarian, adalah ungkapan khusus yang fundamental dan kebutuhan manusia: kebutuhan untuk berhubungan dengan manusia dan alam dan untuk mengkonfirmasi dirinya dalam keterkaitan ini.
Setiap masyarakat dan setiap orang memiliki ritme tertentu di mana kedua bentuk kehidupan membuat penampilan mereka. Yang penting adalah kekuatan relatif yang masing-masing yang satu mendominasi yang lain. Keaktifannya pada kelangsungan hidup adalah satu panggilan, atau semua kegiatan yang berkaitan dengan kultus, ritual, dan seni. Pikiran juga muncul dalam dua bentuk, satu porsi fungsi kelangsungan hidup dan satu porsi fungsi pengetahuan dalam arti pemahaman dan intuisi.
Pikiran sadar kita adalah bahwa jenis pemikiran, dihubungkan dengan bahasa, yang mengikuti kategori-kategori pemikiran sosial terpatri dalam pemikiran kita dari anak usia dini. Kesadaran kita pada dasarnya adalah kesadaran fenomena seperti penyaring sosial yang terdiri dari bahasa, logika, dan tabu memungkinkan kita untuk menjadi sadar. Mereka fenomena yang tidak lolos filter sosial tetap sadar atau, lebih tepat berbicara, kita tidak mengetahui segala sesuatu yang tidak dapat menembus kesadaran kita, karena blok filter sosial yang masuk. Ini adalah alasan mengapa kesadaran ditentukan oleh struktur masyarakat. Namun, pernyataan ini hanya deskriptif.
Kasus yang paling terkemuka di mana manusia tidak harus menerima kategori sosial dari masyarakat adalah ketika dia tidur. Tidur adalah keadaan diri di mana manusia bebas dari kebutuhan untuk menjaga kelangsungan hidupnya. Sementara dia terjaga, dia sangat ditentukan oleh fungsi kelangsungan hidup, sementara ia tertidur, ia adalah orang bebas. Akibatnya, pikirannya tidak tunduk pada kategori pemikiran dari masyarakat dan menunjukkan bahwa kreativitas khas yang kita temukan di dalam mimpi. Dalam mimpi, manusia menciptakan simbol-simbol dan memiliki wawasan ke dalam sifat kehidupan dan kepribadian sendiri yang tidak mampu memiliki sementara ia adalah makhluk sibuk dengan mengumpulkan makanan dan pertahanan. Seringkali, memang, kurangnya kontak dengan realitas sosial dapat menyebabkan dia memiliki pengalaman dan pikiran yang kuno, primitif, ganas, tetapi bahkan mereka adalah otentik dan mewakili dirinya daripada pola pikir masyarakat.
Itulah sebabnya penemuan penafsiran mimpi Freud, meskipun ia memandang pada dasarnya untuk ditekan naluri seksual, telah membuka jalan bagi pemahaman yang uncensored kemanusiaan dalam diri kita. (Kadang-kadang anak-anak, sebelum mereka telah cukup diindoktrinasi oleh proses pendidikan, dan psikotik yang telah mengeraskan semua hubungan dengan dunia sosial nyata wawasan dan kreatif kemungkinan-kemungkinan artistik yang diadaptasi dewasa tidak dapat sembuh.)
Tapi mimpi hanya kasus khusus yang trans-kehidupan kelangsungan hidup manusia. Ekspresi utamanya adalah dalam ritual-ritual, simbol, lukisan, puisi, drama, dan musik.
Di sinilah letak hubungan antara keindahan dan kebenaran. Kecantikan bukanlah lawan dari “jelek,” tapi dari “false”; itu adalah pernyataan sensorik suchness dari sesuatu atau seseorang. Untuk menciptakan keindahan mengandaikan, dalam hal Buddhisme Zen berpikir, keadaan pikiran di mana seseorang telah mengosongkan diri dalam rangka untuk mengisi diri dengan apa yang menggambarkan sehingga orang menjadi itu. “Beautiful” dan “jelek” konvensional hanyalah kategori yang berbeda-beda dari kebudayaan ke kebudayaan.

5. ” Pengalaman Manusiawi ”
Setiap ilmu pengetahuan, neurofisiologi maupun psikologi, memiliki metode dan tentu akan berurusan dengan masalah-masalah dalam perkembangan ilmiah. Tugas psikolog untuk menantang neurofisiologi, untuk mengkonfirmasi atau menyangkal temuan-temuan, tugas yang harus menyadari kesimpulan neurofisiologis untuk dirangsang dan ditantang oleh mereka. Ilmu, psikologi dan neurofisiologi, harus mengembangkan dan relatif mandiri namun tetap berhubungan erat satu sama lain, saling menantang dan merangsang.
Dalam non-perasaan serakah, manusia tidak digerakkan, dia tidak pasif, tetapi ia bebas dan aktif. Keserakahan termotivasi dalam dua cara:
(1) Ketidakseimbangan fisiologis yang menghasilkan keinginan serakah untuk makanan, minuman, dan lain-lain kebutuhan fisiologis Setelah puas, keserakahan berhenti, kecuali ketidakseimbangan yang kronis.
(2) Ketidakseimbangan psikologis, dengan meningkatnya kegelisahan, kesepian, ketidakamanan, kurangnya identitas, oleh keinginan; untuk makanan, kepuasan seksual, kekuasaan, ketenaran, properti, dll.
Jenis keserakahan pada prinsipnya, tak pernah puas, kecuali kecemasan, berhenti atau berkurang. Tipe keserakahan; 1) adalah reaktif terhadap keadaan, 2) adalah karakter yang melekat pada struktur. Perasaan yang rakus sangat egosentris; kelaparan, haus, atau hasrat seksual, orang yang serakah menginginkan sesuatu untuk dirinya sendiri secara eksklusif, hanya untuk tujuannya sendiri.
Dalam perasaan nongreedy, ada sedikit egosentrisme. Pengalaman tidak diperlukan untuk mempertahankan hidup seseorang, untuk menghilangkan kecemasan, atau untuk memenuhi atau meningkatkan ego seseorang, tetapi tidak melayani ketegangan yang kuat, tetapi dalam arti bertahan hidup atau menenangkan kecemasan.
Kita dapat membahas beberapa “pengalaman manusiawi” tanpa mengklaim deskripsi berikut. Terkait nongreedy hasrat seksual yang berbeda dari itu adalah kelembutan. Freud, kelembutan sebagai hasil dari dorongan seksual, sebagai tujuan-menghambat hasrat seksual. Teori ini diperlukan, tetapi cenderung menunjukkan bahwa kelembutan bukanlah sebuah fenomena yang dapat dijelaskan sebagai tujuan-menghambat hasrat seksual. Ini adalah pengalaman generis.
Karakteristik manusia; Pertama adalah bahwa ia bebas dari keserakahan. Dalam pengalaman kelembutan, seseorang tidak menginginkan apa pun dari orang lain, bahkan tidak timbal-balik. Ini tidak memiliki maksud dan tujuan tertentu, bahkan bukan itu yang hadir dalam bentuk relatif ungreedy seksualitas. Hal ini tidak terbatas jenis kelamin atau usia. Biasanya dinyatakan dalam kata-kata, mungkin juga dalam sebuah puisi. Kedua “pengalaman manusiawi” sulit untuk mengklasifikasikan dalam hal perasaan, mempengaruhi, sikap. Tapi hal-hal kecil bagaimana kita menggolongkan mereka, karena semua klasifikasi ini sendiri didasarkan pada perbedaan-perbedaan tradisional, validitas yang dipertanyakan. Saya mengacu kepada rasa identitas dan integritas.

6. Nilai Dan Norma
Selama nilai-nilai didasarkan atas wahyu, mereka terikat pada sumber wahyu. (Nilai-nilai agama Buddha dan Taoisme tidak didasarkan pada Rêvelation oleh seorang atasan. Secara khusus, dalam Buddhisme, validitas nilai-nilai berasal dari pemeriksaan kondisi dasar-penderitaan manusia, yaitu keserakahan, dan pengakuan dari cara-cara untuk mengatasi ketamakan. Nilai-nilai hierarki Buddha dapat diakses oleh siapa pun kecuali bahwa pikiran manusia rasional dan otentik.)
Kita menemukan di antara mereka yang tidak menerima otoritas Allah sebagai landasan nilai-nilai berikut:
1. Relativisme menyatakan bahwa semua nilai adalah masalah selera pribadi.
2. Norma-norma etika identik dengan norma-norma sosial dan norma-norma sosial melestarikan melayani setiap masyarakat-termasuk ketidakadilan dan kontradiksi.
3. Nilai-nilai imanen biologis, bahwa pengalaman-pengalaman seperti cinta, kesetiaan, solidaritas kelompok berakar pada perasaan yang terlihat dalam sikap ibu yang masih muda, solidaritas sebagai kohesi kelompok di antara banyak spesies hewan.

Semua norma-norma agama seperti; Buddhisme, Yudaisme, Kristen, atau Islam atau filsuf humanis besar dari para pemikir kontemporer preSocratics adalah elaborasi dari nilai-nilai prinsip umum. Manusia dapat menemukan nilai-nilai ketika ia telah mencapai pembangunan sosial tertentu dan ekonomi yang membuatnya cukup waktu dan energi untuk berpikir secara eksklusif di luar tujuan keselamatan fisik.


CHAPTER V
STEPS TO THE HUMANIZATION OF TECHNOLOGICAL SOCIETY

1. Premis Umum
Jika kita sekarang untuk mempertimbangkan kemungkinan memanusiakan masyarakat industri seperti yang telah dikembangkan di Revolusi Industri kedua, kita harus mulai dengan mempertimbangkan lembaga-lembaga dan metode ekonomi serta alasan psikologis. Unsur-unsur ini adalah:
(1) skala besar seperti yang telah berkembang dalam dekade terakhir pemerintahan, bisnis, universitas, rumah sakit, dll. Proses sentralisasi masih terus, dan hampir semua kegiatan dilakukan oleh sistem yang besar.
(2) skala besar dalam setiap sistem perencanaan, bersifat sentralisasi.
(3) Cybernation, yaitu sibernetika dan otomasi, sebagai prinsip utama teoretis dan praktis kontrol, dengan komputer sebagai unsur yang paling penting dalam otomatisasi.
Alternatif yang paling penting menyangkut masyarakat teknologi adalah sebagai berikut: jika manusia pasif, bosan, tidak berperasaan, dan otak secara sepihak, ia mengembangkan gejala patologis seperti kecemasan, depresi, depersonalization, ketidakpedulian terhadap kehidupan, dan kekerasan.
Kemungkinan-kemungkinan yang kita hadapi ; 1) bahwa kita terus ke arah yang telah kita ambil, 2) usaha untuk mengubah arah itu dengan kekerasan atau revolusi kekerasan, 3) humanisasi sistem, sedemikian rupa tujuannya untuk kesejahteraan dan pertumbuhan manusia.
Langkah-langkah yang paling penting dilakukan adalah:
(1) Perencanaan yang meliputi sistem yang didasarkan pada norma-norma yang mengikuti pemeriksaan fungsi optimal manusia.
(2) Aktivasi individu dengan metode akar rumput-kegiatan dan tanggung jawab, dengan mengubah metode birokrasi menjadi manajemen humanistik.
(3) Mengubah pola konsumsi ke arah yang memberikan kontribusi untuk aktivasi dan menghambat “passivation.”
(4) Munculnya bentuk-bentuk baru psikospiritual orientasi dan pengabdian, yang setara dengan sistem agama masa lalu.

2. Perencanaan Humanistik
Apapun manfaat norma-norma validitas humanis, tujuan umum dari masyarakat industri dapat didefinisikan: perubahan sosial, ekonomi, dan kehidupan budaya masyarakat kita sedemikian rupa sehingga merangsang dan furthers yang pertumbuhan dan sifat hidup manusia; bahwa mengaktifkan individu daripada membuatnya pasif dan reseptif; bahwa kemampuan teknologi kita melayani pertumbuhan manusia.
Komputer harus menjadi bagian fungsional dalam kehidupan sistem sosial yang berorientasi dan bukan sebagai kanker yang akhirnya membunuh sistem. Mesin atau komputer harus menjadi sarana untuk tujuan yang ditentukan oleh akal manusia dan kehendak.
Perencanaan di bidang ekonomi harus diperluas untuk seluruh sistem; lebih jauh lagi, sistem Manusia harus diintegrasikan ke dalam seluruh sistem sosial. Manusia, sebagai perencana, harus sadar akan peran manusia sebagai bagian dari keseluruhan sistem. Sama seperti manusia adalah satu-satunya kasus kehidupan yang sadar akan dirinya sendiri, manusia sebagai pembangun sistem dan analisa harus membuat dirinya sebagai objek sistem yang menganalisa.
Yang paling penting, sistem manajemen dan analisis menjadi salah satu jenis kegiatan yang paling maju, tidak hanya dalam hal intelijen, tetapi juga dalam hal visi manusia. Pertama, korporasi beroperasi untuk keuntungan, dan minat pada keuntungan, meskipun diubah dalam perbandingan dengan abad kesembilan belas. Kedua, perusahaan swasta bahkan tidak tunduk pada kontrol pemerintah dalam sistem demokrasi.
Kesopanan pribadi membuat mereka lebih kebal terhadap keraguan tentang metode perencanaan mereka. Saya mengusulkan agar perencanaan korporasi juga harus tunduk pada kontrol, oleh pemerintah dan badan-badan independen dari pokok perencanaan mereka.

3. Aktivasi Dan Pembebasan Energi
Bahwa salah satu kebutuhan dasar harus aktif, dalam arti latihan produktif dari semua fakultas; bahwa salah satu fitur yang paling patogenik dalam masyarakat kita adalah kecenderungan untuk menjadikan manusia pasif, dengan mencabut kepadanya tentang peluang partisipasi aktif dalam urusan masyarakat-nya, dalam perusahaan di mana dia bekerja, dan, pada kenyataannya, walaupun lebih tersembunyi, dalam urusan pribadinya. Ini “passivation” manusia adalah sebagian disebabkan oleh ” birokrasi terasing ” metode yang digunakan dalam perusahaan terpusat.

Humanistik Versus Diasingkan Metode Birokrasi
Prinsip yang sama dari manajemen humanistik dapat dinyatakan dengan cara ini: Sementara di birokrasi terasing semua kekuasaan mengalir dari atas ke bawah, dalam manajemen humanistik ada dua arah jalan; sebagai “subyek” dari keputusan yang dibuat di atas menanggapi menurut mereka sendiri dan keprihatinan; jawaban mereka tidak hanya mencapai pengambilan keputusan, tetapi memaksa mereka untuk menanggapi secara bergantian. The “subjek” pengambilan keputusan memiliki hak untuk menantang para pembuat keputusan. Tantangan semacam itu pertama-tama akan memerlukan aturan bahwa jika dalam jumlah yang memadai “subjek” menuntut agar birokrasi yang sesuai (di tingkat apapun) menjawab pertanyaan, menjelaskan prosedur, para pengambil keputusan akan menanggapi permintaan.
Bahwa jenis partisipasi aktif dari “subjek” akan bertentangan dengan efisien manajemen dan perencanaan terpusat. Keberatan ini masuk akal;
(a) disediakan satu tidak punya alasan kuat untuk berpikir bahwa metode sekarang terasing birokrasi patogenik;
(b) jika orang berpikir hanya dari mencoba dan terbukti metode dan imajinatif shies jauh dari solusi baru;
(c) jika salah satu menegaskan bahwa bahkan jika seseorang dapat menemukan metode-metode baru, prinsip efisiensi maksimal tidak boleh menyerah, bahkan untuk sementara waktu.
Jika modus birokrasi itu berubah dari humanistik terasing, selalu menyebabkan perubahan dalam jenis manajer yang sukses. Tipe defensif-kepribadian yang melekat ke citra birokrasi dan yang takut menjadi rentan dan menghadapi orang secara langsung dan terang-terangan akan berada di suatu kerugian. Di sisi lain, imajinatif, nonfrightened, responsif akan berhasil jika metode manajemen yang berubah.

4. Konsumsi Manusiawi
Sekelompok psikolog, sosiolog, ekonom, dan perwakilan dari masyarakat mengkonsumsi bisa melakukan studi tentang kebutuhan-kebutuhan yang “manusiawi,” dalam arti bahwa mereka melayani pertumbuhan manusia dan kegembiraan, dan orang-orang kebutuhan sintetis disarankan oleh industri dan propaganda untuk menemukan sebuah Order untuk investasi yang menguntungkan.
Istilah “kebahagiaan” bahwa kebahagiaan adalah suatu keadaan penuh kepuasan dari keinginan seseorang terlepas dari kualitas. Kebahagiaan biasanya menyiratkan keadaan puas kekenyangan, daripada yang menyertai kondisi kepenuhan pengalaman manusia; “kebahagiaan” dapat dikatakan sebagai bentuk sukacita.

5. Pembaruan Psikospiritual
Agama adalah satu-satunya sistem yang menggabungkan aspek-aspek keberadaan manusia. Dengan pertumbuhan “ilmu pengetahuan baru,” agama dalam bentuk-bentuk tradisional menjadi kurang efektif, dan di sana muncul bahaya bahwa nilai-nilai teistik akan hilang.
Ideologi adalah gagasan-gagasan yang diformulasikan untuk konsumsi publik, memuaskan kebutuhan semua orang untuk meringankan bersalah dalam keyakinan bahwa ia bertindak untuk mendukung sesuatu yang muncul baik atau diinginkan. Ideologi “komoditas” yang disebarkan oleh pers, orator, para ideolog dalam rangka untuk memanipulasi massa rakyat untuk tujuan yang tidak ada hubungannya dengan ideologi, dan sangat sering justru sebaliknya. Pada dasarnya, ideologi tidak tertarik untuk aktif berpikir, atau perasaan aktif.
Yang penting adalah bahwa gagasan tidak samar-samar dan umum, tetapi khusus dan mencerahkan dan relevan dengan kebutuhan manusia. Kekuatan ide-ide menjadi semua yang lebih besar dalam situasi di mana orang-orang yang mempertahankan status quo tidak memiliki ide-ide, dan ini justru kasus situasi sekarang.
Bagaimana dengan media massa? Apakah mereka akan menghalangi jalan untuk penyebaran ide-ide baru? Ini akan menjadi suatu penyederhanaan yang berlebihan untuk mengatakan bahwa, karena media massa mendukung pendirian, mereka akan memblokir publikasi ide-ide yang mendukung perubahan radikal.

6. Gerakan
Gerakan baru akan menjadi gerakan budaya, mengarah pada transformasi orang dan seluruh budaya kita; itu akan berkaitan dengan masalah-masalah sosial-ekonomi dan politik, tetapi juga dengan hubungan interpersonal, seni, bahasa, gaya hidup, dan nilai-nilai.
Secara historis, gerakan-gerakan penting telah mulai hidup mereka dalam kelompok-kelompok kecil. Tidak peduli apakah kita memikirkan orang Kristen, Teman, kaum Mason. Saya mengacu pada fakta bahwa kelompok-kelompok yang mewakili sebuah ide dalam kemurniannya dan tanpa kompromi adalah persemaian sejarah; ide mereka tetap hidup, terlepas dari tingkat kemajuan yang membuat kalangan mayoritas.
Kelompok harus, mempunyai tujuan umum yang telah dinyatakan sebelumnya sebagai tujuan umum dari gerakan. Tapi mereka mungkin sangat berbeda di antara mereka sendiri mengenai metode. Setiap individu akan memiliki kesempatan untuk bergabung dengan grup tertentu yang sikap yang paling cocok untuk dirinya sendiri tetapi menjadi bagian dari gerakan yang lebih besar yang bahkan bisa mengizinkan dirinya sendiri untuk memiliki keragaman yang cukup besar.

PEMBAHASAN
Kegagalan untuk membedakan harapan antara sadar dan tidak sadar adalah kesalahan, tentu saja sehubungan dengan banyak pengalaman emosional lainnya, seperti kebahagiaan, kecemasan, depresi, kebosanan, dan benci.
Harapan didasarkan pada faktor-faktor berikut:
1. Kesiapan untuk memahami dan menentukan dysfunctioning norma-norma ekonomi yang sehat sebagai fungsi sistem sosial secara optimal.
2. Ideologi dan konsep telah kehilangan banyak ditraksi; tradisional klise seperti “benar” dan “kiri” atau “komunisme” dan “kapitalisme” yang telah kehilangan makna.
Ada perbedaan penting antara rasional dan tidak rasional. Iman adalah dari batin kita sendiri secara aktif dalam pikiran atau perasaan, irasional ketaatan iman yang diberikan, yang menerima sebagai sesuatu yang benar atau tidak. Elemen dari iman yang tidak rasional adalah karakter pasif, menjadi idola, seorang pemimpin, atau ideologi. Iman tidak dapat dipertahankan tanpa harapan.
“Kita adalah orang-orang yang harus menjadi sesuai dengan keperluan-keperluan masyarakat di mana kita hidup”. Karena kekuatan-kekuatan sosial dan kultural begitu penting, Fromm percaya bahwa perlu menganalisis struktur masyarakat (masa lampau dan sekarang) supaya memahami struktur anggota-anggota individu dalam masyarakat itu. Jadi kodrat masyarakat adalah kunci untuk memahami dan mengubah kepribadian manusia. Sebagaimana halnya kebudayaan, maka akan demikian juga halnya individu. Apakah sebagian kepribadian itu sehat atau tidak sehat tergantung pada kebudayaan yang membantu atau menghambat pertumbuhan dan perkembangan manusia yang positif.

Pendekatan Fromm Terhadap Kepribadian
Fromm melihat kepribadian hanya sebagai suatu produk kebudayaan. Karena itu dia percaya bahwa kesehatan jiwa harus di definisikan menurut bagaimana baik nya masyarakat menyesuaikan diri dengan kebutuhan-kebutuhan dasar semua individu, bukan menurut bagaimana baiknya individu-individu menyesuaikan diri dengan masyarakat. Karena itu kesehatan psikologis tidak begitu banyak merupakan usaha masyarakat. Faktor kunci ialah bagaimana suatu masyarakat memuaskan secukupnya kebutuhan-kebutuhan manusia.
Menurut Fromm, kita adalah makhluk yang unik dan kesepian. Sebagai akibat evolusi kita dari binatang-binatang yang lebih rendah, kita tidak lagi bersatu dengan alam, kita telah mengatasi alam. Tidak seperti tingkah laku binatang, tingkah laku kita tidak terikat pada mekanisme-mekanisme instinktif. Akan tetapi perbedaan yang sangat penting antara manusia dan binatang yang lebih rendah terletak pada kemampuan kita akan kesadaran diri, pikiran, dan khayal.
Dorongan Kepribadian Yang Sehat
Sebagai organisme yang hidup, kita didorong untuk memuaskan kebutuhan-kebutuhan fisiologis dasar akan kelaparan, kehausan, dan seks. Apa yang penting dalam mempengaruhi kepribadian ialah kebutuhan-kebutuhan psikologis. Semua manusia sehat dan tidak sehat didorong oleh kebutuhan-kebutuhan tersebut, perbedaan antara mereka terletak dalam cara bagaimana kebutuhan-kebutuhan ini dipuaskan. Orang-orang yang sehat memuaskan kebutuhan-kebutuhan psikologis secara kreatif dan produktif. Orang-orang yang sakit memuaskan kebutuhan-kebutuhan tersebut dengan cara-cara irasional.

Lima kebutuhan dari dikotomi kebebasan dan keamanan menurut Fromm: 1) Hubungan; Manusia harus mencari ikatan-ikatan baru dengan orang lain, kita harus menemukan suatu perasaan hubungan dengan mereka untuk menggantikan ikatan-ikatan kita yang hilang dengan alam. Kebutuhan untuk berhubungan atau bersatu dengan orang-orang lain ini sangat penting untuk kesehatan psikologis. 2) Trasendensi; bahwa dalam perbuatan menciptakan (anak-anak, ide-ide, kesenian, atau barang-barang material) manusia mengatasi kodrat eksistensi yang pasif dan aksidental, dengan demikian mencapai suatu perasaan akan maksud dan kebebasan. Jalan lain untuk kreativitas ialah destruktivitas. Destruktivitas dan kreativitas keduanya berakar secara mendalam pada kodrat manusia. Akan tetapi, kreativitas merupakan potensi utama dan menyebabkan kesehatan psikologis. 3) Berakar; Cara yang ideal adalah membangun suatu perasaan persaudaraan dengan sesama umat manusia, suatu perasaan keterlibatan, cinta, perhatian, dan partisipasi dalam masyarakat. Perasaan solidaritas dengan orang-orang lain ini memuaskan kebutuhan untuk berakar, untuk berkoneksi berhubungan dengan dunia. 4) Perasaan identitas; identitas ditentukan berdasarkan kualitas-kualitas suatu kelompok, bukan berdasarkan kualitas-kualitas diri. Dengan melekat pada norma-norma, nilai-nilai, dan tingkah laku kelompok-kelompok itu, seseorang benar-benar menemukan semacam identitas. 5) Kerangka orientasi; Pikiran harus dikembangkan dan diterapkan dalam semua segi kehidupan. Suatu yang kurang ideal dalam membangun suatu kerangka orientasi adalah lewat irasionalitas. Suatu kerangka subjektif juga memberikan suatu gambaran dunia. Meskipun kerangka subjektif mungkin merupakan khyalan tetapi tetap riil bagi individu yang mempertahankannya.
Empat segi tambahan dalam kepribadian yang sehat dapat membantu menjelaskan apa yang dimaksudkan Fromm dengan orientasi produktif. Keempat segi tambahan ini adalah; 1) cinta yang produktif, 2) pikiran yang produktif, 3) kebahagiaan, dan 4) suara hati.

KESIMPULAN
Kepribadian yang sehat menurut Erich Fromm adalah pribadi yang produktif, yang dapat menggunakan secara penuh potensi dirinya. Kepribadian ditandai oleh pola hubungan yang sehat (konstruktif), bukan atas dasar ketergantungan ataupun kekuasaan dalam hubungan dengan orang lain, kelompok, dan Tuhan. Transendensi (kebutuhan untuk melebihi peran-peran pasif, melampaui perasaan tercipta menjadi pencipta yang aktif-kreatif). Perasaan identitas sebagai individu yang unik. Memiliki kerangka orientasi (frame of reference) yang mendasari interpretasinya terhadap berbagai peristiwa. Menurut tokoh lain, Viktor Frankl, hakekat eksistensi manusia terdiri dari tiga faktor, yaitu spiritualitas, kebebasan, dan tanggung jawab. Sama seperti Fromm, dan tokoh-tokoh lain yang menggambarkan kepribadian yang sehat (Carl Rogers, Maslow, Fritz Pearls). Kegagalan dalam menegakkan tiga faktor tersebut akan mengakibatkan frustrasi eksistensial ditandai oleh perasaan hampa/absurd (ragu akan makna hidupnya sendiri). Ada 4 kepribadian sehat yaitu; cinta, pikiran, kebahagiaan, dan suara hati. Cinta yang produktif adalah cinta yang memperhatikan serta membantu pertumbuhan dan perkembangan orang lain. Pikiran yang produktif adalah pikiran yang berfokus pada gejala-gejala dan mempelajarinya secara keseluruhan, bukan hanya dalam potongan-potongan. Suara hati yang produktif adalah suara hati yang memimpin dan mengatur diri sendiri.
Mencintai berarti memikul tanggung jawab untuk orang-orang lain. Fromm mengingatkan bahwa cinta yang produktif ini sukar dicapai. Pikiran yang produktif meliputi kecerdasan, pertimbangan, dan objektivitas. Pemikir yang produktif didorong oleh perhatian yang kuat terhadap objek pikiran. Pikiran yang produktif berfokus pada seluruh gejala dengan mempelajari dan bukan pada kepingan-kepingan atau potongan-potongan gejala yang terpisah. Fromm percaya bahwa semau penemuan dan wawasan yang hebat pasti melibatkan pikiran objektif. Fromm menyatakan bahwa suatu perasaan kebahagiaan merupakan bukti bagaimana keberhasilan seseorang ”dalam seni kehidupan”. Suara hati ada dua tipe suara hati, yaitu suara hati otoriter dan suara hati humanistis. Suara hati otoriter adalah penguasa dari luar yang diinternalisasikan, yang memimpin tingkah laku orang itu.
Sumber : Schultz, D. (1991). Psikologi Pertumbuhan : Model-model Kepribadian Sehat. Alih bahasa : Yustinus. Yogya : Kanisius

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: